Bola lantai: Singapura akan menjadi tuan rumah Kejuaraan Dunia Wanita pada tahun 2023

SINGAPURA – International Floorball Federation (IFF) Women’s World Floorball Championship (WFC) akan kembali ke Singapura pada 2023, hampir dua dekade setelah Republik itu terakhir menjadi tuan rumah acara tersebut pada 2005.

Turnamen 2023 akan menjadi yang kedua kalinya WFC Wanita dua tahunan diadakan di luar Eropa.

Acara mendatang akan melihat entri dari 16 negara, termasuk peringkat 14 dunia Singapura, yang telah memenuhi syarat langsung sebagai tuan rumah turnamen, dan akan melibatkan setidaknya 500 peserta.

Ini akan diadakan di OCBC Arena dan Singapore Indoor Stadium pada akhir November atau awal Desember tahun itu.

Di WFC 2005, Singapura berada di urutan ke-11 dari 17 tim di turnamen dua divisi.

Tawaran yang berhasil menandai tertinggi terbaru untuk olahraga di sini. Pada WFC 2019 di Neuch√Ętel, Swiss, tim wanita nasional mencapai finis terbaik mereka di urutan ke-12 sejak turnamen beralih ke format satu divisi pada 2011.

Prestasi itu dicapai tak lama setelah mereka mempertahankan medali emas mereka di SEA Games 2019, menyusul kemenangan 3-2 atas Thailand di final.

Presiden Asosiasi Bola Lantai Singapura (SFA) Kenneth Ho berharap bahwa menjadi tuan rumah WFC pada tahun 2023 akan memungkinkan tim wanita untuk membangun kesuksesan mereka baru-baru ini, dengan mengatakan: “Ini (penampilan mereka di WFC 2019) telah membawa keyakinan besar kepada tim kami, (mengetahui) bahwa mereka memiliki keterampilan dan kemampuan untuk bersaing di panggung tertinggi.

“Dan mudah-mudahan, dengan dukungan kuat dari penggemar lokal kami dari tribun, itu mungkin memacu tim kami untuk mencapai tingkat yang lebih tinggi.”

Dia juga percaya bahwa memiliki WFC Wanita di sini akan bertindak sebagai batu loncatan untuk mengembangkan adegan floorball wanita lokal dan regional, menambahkan: “Kami berharap dapat memberikan Kejuaraan Dunia Floorball terbaik di Singapura, yang akan meningkatkan permainan wanita dan menginspirasi wanita dan anak perempuan di seluruh kawasan Asia-Pasifik.

“Ini akan menjadi katalis untuk memastikan pengembangan floorball wanita berlanjut di kawasan Asia-Pasifik dan global.”

Kapten tim wanita nasional Michelle Lok percaya bahwa memegang WFC Wanita di sini akan membawa pengakuan yang lebih besar untuk bola lantai di Singapura.

Pemain berusia 26 tahun itu mengatakan: “Menjadi tuan rumah Kejuaraan Bola Lantai Dunia Wanita akan menempatkan Singapura dalam sorotan di dunia bola lantai karena ini adalah olahraga yang sangat populer di negara-negara Eropa.

“Acara ini akan menjadi eksposur besar dan fantastis bagi komunitas floorball di sini, terutama bagi yang lebih muda. Para pemuda akan terinspirasi dan termotivasi untuk bekerja lebih keras dan mudah-mudahan berusaha untuk juga berada di panggung dunia suatu hari nanti, dan mudah-mudahan meningkatkan standar floorball Singapura. “

Minat dalam olahraga juga telah tumbuh dalam beberapa tahun terakhir, dengan jumlah divisi dalam kompetisi pria dan wanita dari Liga SFA ActiveSG meningkat dari tiga dan dua masing-masing pada tahun 2010 menjadi enam dan tiga.

Singapura juga berharap untuk menggelar Kejuaraan Bola Lantai Dunia Pria 2024, tetapi hak tuan rumah untuk turnamen tahun itu telah diberikan kepada Swedia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *